es dawet podho
Daily life, Food, Oleh-oleh, Pekalongan, Traveling, wisata Pekalongan

Es Dawet Ketan Podho Mbak Ndari

Siang itu cuaca di kabupaten Pekalongan lagi galau banget. Usai panas tiba-tiba hujan datang dengan derasnya. Aku habis pulang kondangan dari Kajen, rasanya terlalu nekat jika harus menerjang hujan. Kebetulan lewat Kedungwuni, jadi neduh saja lah di warung mbak Ndari yang jualan es dawet ketan legend itu.

Es dawet ketan podo

Warung mbak ndari sudah ada sejak lama banget, seingatku sih pas SD pernah beli es dawet sana. Tapi, bentuknya masih berupa gerobak. Beberapa waktu lalu pas kesana sudah berupa ruko. Eh, ini malah rukonya semakin besar saja. Lokasinya masih sama di dekat pertigaan Podo Kedungwuni.

Dawet Menu Andalan

Selain lokasi yang tidak berubah, soal menu andalannnya dari dulu tetap sama kok. Es dawet ketan yang meski banyak kompetitor tetap jadi rujukan masyarakat Pekalongan dan sekitarnya. Sudah pernah mencoba es dawet ketan? Menurutku es dawet ketan mbak Ndari itu kuat di kekentalannya. Santan dan gula merah seimbang. Bagi orang Pekalongan yang menyukai manis, pas banget takaranynya. Tapi bagi aku sih ini kemanisan, makanya pasti diencerin dulu pakai es.

Es dawet ketan podo

Kalian tahu bedanya dawet sama cendol? Meski sama-sama kenyal dan berwarna hijau, dawet terbuat dari tepung beras sedangkan cendol dari tepung hunkwe. Tapi kesini-sini seiring dengan perkembangan zaman, baik cendol maupun dawet dibuat pakai tepung beras. Nah lho, terus sama aja gitu? Iya, sama saja. Tapi di daerah Jawa tengah ke timur, istilah dawet lebih ngetren. Kalau di  Sunda, malah cendol.

Tape Ketan dan Gorengan

Minum es saja kurang sip tanpa teman yang gurih-gurih dong. Tempe mendoan, tahu isi, lengkap dengan cabe rawit atau sambal kecap siap disantap. Mau citarasa jadul? Tape ketan dibungkus daun pisangnya seger banget lho. Kalau ketan di es dawet kurang banyak, cemplungin saja si tape ketan ini. Nanti es dawetmu jadi asem-asem menggiurkan, hehhe. Oiya di sini juga ada pisang rebus yang legit banget.

Tape ketan

Es merah

Aku kurang tahu nama tepatnya apa, yang pasti di mbak Ndari ada es yang warnanya merah gitu. Ada cingcau, kelapa, kolang-kaling, so…apa bisa disebut es campur? Seperti es dawet ketannya, menurutku ini kemanisan. Ya maklum aku kurang suka manis.

Makan di Tempat Atau Bungkus?

Kebanyakan orang yang beli es di sini sih mbungkus banyak gitu. Tapi kalau mau makan di tempat sembari neduh juga nyaman kok tempatnya. Ada banyak bangku kayu dan meja layaknya warung. Tapi kalau kamu anak gaul yang berharap semua tempat ada wifi, jangan berharap banyak ya.

Dawet podo

Pelayanan

Harap sabar kalau datang pas jam orang pulang kerja atau sekolah yakni sekitar jam 2 siang. Di dekat warung mbak Ndari memang banyak sekolah, termasuk sekolahku hehehe jadi anak sekolah sering mampir kesitu juga. Pelayanannya cepat kok, tapi karena konsumennya banyak ya harus sabar antre ya.

Harga

Harga segelas es dawet ketan adalah Rp.5000. Untuk menu lain, ya segituan lah…intinya sepuluh ribu bisa kenyang. Hehhe, murah meriah banget bukan?

Lokasi

Jika kamu dari arah kota Pekalongan, meluncur saja ke selatan arah Kedungwuni. Sekitar 10km, setelah RSI Pekajangan siap-siap saja. Lokasinya sebelah kiri jalan sebelum lampu merah pertigaan Podo. Angkutan umum baik angkot maupun bis arah Wonopringgo dan Kajen lewat depan es dawet ketan mbak Ndari.

Dawet podho mbak ndari

Ini dia petanya biar kamu nggak kesasar ke es dawet ketan lain.

Di Solo ada dawet telasih, di Banjarnegara ada dawet ayu, di Purworejo ada dawet ireng…di Pekalongan ada dawet mbak Ndari. Memang nggak di fraincaiskan hingga saat ini sih, jadi kamu harus ke Pekalongan langsung kalau mau nyoba. Masih banyak jajanan di Pekalongan yang melegenda selain es dawet ketan podho mbak Ndari di kecamatan Kedungwuni.  Next aku bagikan ceritanya ke kalian ya.

13 Comments

  1. Atis2 ngene yo kw menune wong ngida alias lekasan mbk…wes nyacak es santen kauman durung, leweh mak nyusss…

    1. lekasan waras pog ya hahha

  2. Yakin nih 10rb an bisa kenyang untuk ukuran perutku? Ahh kurang… Haha

    1. boleh nambah hehhe

  3. Di Kutoarjo juga banyak es dawet dengan tape ketan gini, aku jadi penasaran bedanya apa ya sama es dawet mbak ndari ini, hihi.

    1. kalau lewat mampir ya

  4. Walaaah…dekat..tp aku blom pernah mampir.. Hiks..
    Ok..dicatet deh utk lain kali…

    1. kalau ke kedungwuni mampir sini

  5. Kesukaan aku nih es dawet. Mmh ketannya juga kliatan enaak

  6. ulu

    Dawet sama cendol bentuknya beda. Tapi bisa jadi sama2 dr tepung beras ya. Rasanya agak beda sih, mungkin faktor cuaca ya. Makan cendol di Bandung yg dingin & makan es dawet di Pekalongan yg panas.

    1. cendol Bandung, yang sellau dinanti jelang buka puasa …

  7. Keknya aku belum pernah coba itu dawet dikasih tape ketan gini… biasanya tape ketan dikasih uli .. hem… boleh dicoba ini kapan-kapan

Leave a Reply

Required fields are marked*