lebaran di kampung halaman pekalongan
Daily life, Pekalongan

Lebaran di Kampung Halaman Pekalongan

Masih ada sisa-sisa kebahagiaan lebaran di hatiku saat menulis cerita ini. Ramadhan lalu lebaran tahun ini terasa khusyuk banget, benar-benar kunikmati. Tiket kereta mudik sekaligus balik telah siap dari 90 hari keberangkatan. Alhamdulillah semuanya lancar, lebaran di kampung halaman Pekalongan yang indah.

Pulang Kampung H-5 Lebaran

Bulan puasa kali ini memang aku pengen lebih tenang, makanya sengaja ambil cuti juga biar ngerasain susasana di kampung. Rasanya lebih nikmat, khusyuk, kayak terlepas dari hal-hal duniawi haha. Sempat juga mengikuti khataman quran di malam 27 ramadhan yang syahdu.
Khataman quran di pekalongan
Momen yang baik untuk kembali menyambung tali cinta dengan Tuhan. Entah, aku merasa benar-benar ingin menikmati setiap detiknya karena khawatir tahun depan sudah ngga merasakannya lagi.

Lebaran di Pekalongan

Ketika sidang isbat sudah memutuskan bahwa lebaran jatuh pada hari minggu, kami sekampung menyambutnya dengan takbiran di mushola. Takbiran inipun rasanya sungguh berbeda, ada kehangatan lain. Saya di mushola hingga hampir tengah malam lho.
Malam takbiran pekalongan
Ada penyalaan kembang api juga sih ba’da maghrib di depan rumah yang menambah semarak suasana. Tak lupa pembayaran zakat fitrah.

Pagi harinya seperti biasa, saat matahari belum muncul di 1 syawal…kami sekeluarga sudah bergegas ke masjid. Takbiran di masjid sembari menunggu sholat ied adalah nikmat yang sangat mengharu biru. Keharuan semakin lekat ketika kami sekampung menuju pemakaman usai sholat untuk nyekar.
Sholat ied di pekalongan

Allahu akbar…Allahu akbar…Allahu akbar…laa ilaha illa Allahu Allahu akbar. Allahu akbar walillahilhamd.

Di keluargaku memang ngga wajib ada opor ayam atau atau sambal goreng ati. Tapi kalau di tempat simbahku, tiap lebaran pasti ada deh lodeh terong khas hidangan lebaran di Pekalongan. Katanya sih, lodeh terong itu perwujudan tolak bala bagi orang Jawa.
Lodeh terong pekalongan lebaran
Mau lanjut nulis tapi sudah pengen nangis saja nih euy. Lebaran tahun ini masih dikaruniai keluarga dan sanak family yang hangat. Kami saling memaafkan, berkumpul, bercerita, tamu tak surut hingga seminggu.

Ya Allah, aku merasakan kebahagiaan yang tak terperi lebaran di kampung halaman Pekalongan tahun ini. Bukan aku bahagia berpisah dengan ramadhanMu, tapi kehangatan bersama keluarga besar kali ini terasa sangat istimewa.

10 Comments

  1. Baru brp minggu pulang kampung, udah rindu kampung halaman lagi. Duuh, jd terharu lagi

    1. iya nih mba…parah

  2. Aaaaakh, momen lebaran memang selalu memberikan kesan mengharukan gimana gitu ya mbak :’)

    1. betul, dan tahun ini kayaknya lebih dari biasanya

  3. Alhamdulillah bisa lebaran di tengah keluarga tercinta yaa… Semakin indah & berkesan…

    1. betul banget, tahun ini lebih rame

  4. Selalu terharu kalau melihat update lebaran teman2 Pkl. Biasanya hari ke 2 atau 3 teman2 sekolah pada ngumpul. Aku gak kesana krn memang sdh nggak punya saudara & rumah sdh dijual.

    1. aku juga tahun ini ga ngumpul sama temen2 sekolah

  5. wohoo seru ya mba… lebaran tak akan lengkap bila tak berkumpul dengan keluarga besar ya… iss mba jangan nangis dulu, bisa2 saya yang tahun ini ga pulag kampung jadi ikutan nangis… 🙂

    1. aaa mba Ira malah jauh ya dari kampung halaman,,,heuheu

Leave a Reply

Required fields are marked*