Hotel, Pekalongan, Traveling, wisata Pekalongan

Pengalaman Menginap di Sahid Mandarin Hotel Pekalongan

Hotel bintang tiga yang pakai bathub, itu adalah kesan pertama saat mengecek kelengkapan kamar 140. Hotel ini cocok untuk yang melewati jalur pantura Pekalongan dan ingin melepas lelah. Menginap dua malam di sahid mandarin adalah pengalaman pertamaku staycation di Pekalongan. Ya kali ngapain nginep di hotel coba kalau rumah sendiri saja ada hehe. Aku baru saja ikut acara petualangan Amazing Petungkriyono National Explore gitu deh, nginepnya di sana.


Fasilitas kamar

Review sahid mandarin hotel Pekalongan
Sahid mandarin hotel pekalongan
Kamar mandi hotel sahid mandarin pekalongan
Toilet sahid mandarin

Aku masuk kamar hampir maghrib, room mate aku mba Prita blogger Jember yang check in sekitar jam 3 sore. Kamar 140 letaknya di lantai 1, maksudnya naik tangga sekali kalau dari lobi. Lorong kamar berliku seperti labirin, hampir saja aku dan Andika fotografer asal Pekalongan salah belok. Bahkan ada lorong kamar yang sempit banget sampai ngga bisa buat papasan.

Hal pertama yang kulakukan tiap masuk hotel adalah memeriksa kamar mandi. Ternyata, ada bathub. Selama pengalaman ngebolang sana sini, terakhir nemu bathub pas di novotel Semarang. Ini kok bintang 3 ada fasilitas begini ya? Handuk ada, air hangat cepat dan mengalir deras, sabun, shampo, eh…tapi kok sikat gigi dan odolnya cuma satu. Untung saja mba Prita well prepare sudah membawa peralatan pribadi sendiri. Yang pasti sih toilet menyatu dengan kamar mandi, itu normal. Bukan apa-apa ya, aku pernah nemuin hotel kekinian yang kamar mandinya misah dengan closet.

Kamar hotel sahid mandarin Pekalongan
Kamar hotel sahid mandarin pekalongan
Toiletres hotel sahid mandarin
Keluar kamar mandi ada lemari besar yang lebih dari cukup menampung gembolan kami berdua. Saat aku sedang menghitung jumlah colokan listrik yang ada di kamar, eh ternyata ada kulkas mini. Fasilitasnya banyak amat deh ya kamar yang aku dapet. Ya meski lampunya remang dan banyak cangkir kotor di depan kamar sih.
Fasilitas hotel sahid mandarin pekalongan
Ketel pemanas juga harus dicoba, barangkali nanti ngga berfungsi kan repot. Teh, kopi, gula, cangkir, sendok, semua sesuai ekspektasi. Selesai cek ini itu, baru deh bisa duduk dan memeriksa channel tv kabel. Meski ngga mesti nonton tv, ini essensial lho hahaa.

Ballroom sahid mandarin gede

Aku pernah datang ke kawinan teman di ballroom ini, eh apa itu malah convention hall nya yak? Hotel sahid mandarin punya convention hall yang bisa nampung 1000an orang, ballroom, dan beberapa ruang serbaguna.
Pas acara pembukaan APNE, lokasinya di balroom. Longgar, ngga pengap, dan lumayan keren sih. Nyobain juga ruangan serbagunanya, yang pas buat meeting kecil atau training. Wifi nya juga lumayan kenceng, jadi bisa ngetwit sambil nunggu pak Bupati dateng.
Ballroom hotel sahid mandarin pekalongan
baca: ide kreatif untuk pengembangan ekowisata Petungkriyono
Oiya, soal wifi ini kurang merata deh aksesnya. Tiap lokasi beda nama wifinya. Maksudnya gini, pas di ballroom ya cakupan wifinya di ballroom saja. Masuk area kamar beda lagi, di resto juga ada akses lain pula. Tips aku sih, sering-sering cek wifi yang available kalau wifimu terasa lemot. Ganti–ganti aja sampai ketemu yang pas.

Ada Makanan Lokal di Wijaya Kusuma Resto

Yeah akhirnya aku merasakan nasi megono versi hotel. Megono adalah makanan khas Pekalongan, wajib sarapan pakai menu itu. Megononya rasanya normal, kecombrangnya banyak sih agaknya. Menu lokal lainnya adalah garangasem yang menurut lidahku hambar kalau nggak disambelin.

Kusuma bangsa restoran sahid mandarin pekalongan
Restoran kusuma bangsa (taken by @bangyos007)

Menu sarapan lain yang disajikan hotel ya standar lah ya, pilihan roti atau nasi. Pritilan lain seperti salad, bubur, dan kue juga tersedia. View restoran wijaya kusuma lumayan asik sih, ada waterpark hotel dan hamparan sawah dari baros hingga warungasem melambai bagai karpet hahaa.

Terkesan Spooky

Berulang kali kumasukan kunci berbentuk kartu magnetik itu ke tempat seharusnya, tapi masih tak bisa juga. Jam menunjukan pukul 22.30, lorong hotel lantai satu sangat senyap. Kutengok kanan dan kiri tak nampak seorangpun muncul. Hampir 5 menit berlalu, hingga seorang wanita menghampiriku. Oh ternyata mba Prita, beliau juga mencoba membuka pintu kamar tapi tak bisa juga. Akhirmya aku turun ke lobby dan meminta kunci lain.
Sahid mandarin hotel bukan bangunan Belanda, bukan juga didirikan di atas bekas kuburan, kesan spooky itu muncul karena banyak perabot bulky. Pemilihan dan penataan interior sepertinya perlu diperhatikan lagi deh agar lebih fungsional dan gampang maintenancenya.
View kamarku adalah jendela kamar tetangga, hahaa berasa seperti pas tinggal di rusun atau asrama mahasiswa. Ini masih mending dibanding kamar lain yang viewnya ruko kosong, seraaam.
View kamar hotel sahid mandarin Pekalongan

Lokasi Hotel

Kalau dipikir ya lokasi hotel ini strategis banget, secara pas di pinggir pantura dan di depan terminal. Dari gerbang ruko dupan masih lurus 100 meter, memang masuk sih tapi ada tulisan gede kok biar ngga nyasar.

Sahid Mandarin Hotel Rekomen Untuk Siapa?

Setiap orang punya preferensi masing-masing. Menurutku pribadi, sahid mandarin hotel rekomen buat yang mau nginep ramai-ramai sekalian ngadain acara. Ya kayak aku kemarin itulah, bisa pakai ballroom sekalian. Hotel ini juga cocok buat yang melepas lelah saat melaju di pantura.
Kalau tujuan kamu menginap di Pekalongan adalah untuk staycation aku lebih rekomendasikan hotel thesidji yang punya nilai heritage tinggi. Ada juga Horison, Santika, lokasinya pas depan stasiun kereta Pekalongan. Hotel lain di tengah kota juga sudah banyak, dari berbintang hingga guest house.

Jangan ragu untuk traveling ke Pekalongan, explore alamnya explore pasarnya. Pekalongan punya pegunungan hingga lautan yang memesona.

23 Comments

  1. Kunjungan siang mbk, Sahid mandarin…blm pernah c nginep disana tp…hmmm…

    1. ndak perlu, wong deket rumah ko hahaha

  2. Kamar pertamaku kamar mandi shower aja, eh pas pindah ke kamar lain ternyata ada bathtub-nya. Udah gitu Zain ga balik lagi pas malam kedua, serasa vacation horang kayah xixixi.
    Megononya enakan yang di Warung Uti Food Market, tapi enaklah ada jajanan pasarnya. Recommendedlah buat yang mampir lewat Pantura.

    1. aseek bisa endorse eyang uti nih

  3. Ada rasa tersendiri mbak, saat menginap di hotel Sahid Mandarin, pernah bingung masalah kunci kamar

    1. rasa tersendiri? kan ada Rizki hihhihi

  4. Kalau malam agak spooky sih memang, karena pencahayaannya yang remang2 gitu. Terus soal ketel air, mau bintang berapa pun ga pernah saya pakai. Habis baca artikel “yang harus kamu tahu rahasia tentang hotel”

    1. wah aku juga harus tahu tuh, baca dulu ah

  5. Nggon ku gak ada teko pemanase 🙁
    Mau bikin kopi harus ngungsi ke kamar lain T_T huhuu

    1. lhah kok biso? waduh parah kui tah

  6. kalau main ke pekalongan bisa mampir nih di di hotenya

  7. Hahaha ngitungin colokan. Ini sepele tapi emang penting! 😀 Aku juga biasanya gitu kalo nginap-nginap.

    Soal toiletiers yang kurang bisa minta biasanya. Cuma kalau emang udah bawa sih mending pake punya sendiri ya.

    1. Iya soalnya temen2 di grup watsap pada heboh colokan. Ada yg sekamar cuma 1 haha.

  8. di kamar 184 nggak ada bathup, kan jadi pengen nyobain *loh? 😀

    1. Nah balik lagi, pesen di 140 wkwkwk

  9. bangyos

    waaah ternyata dapat room yang sangat mengesankan yaaa….fasilitasnya OK. > mungkin kordennya juga bisa buka secara “otomatis” > (baca: bisa buka sendiri) haaa….

    1. Mengesankan, fasilitas lengkap. Sayang banget ga merhatiin korden (untungnya)

  10. Beruntung Sahid punya convention sekelas Dupan, Pekalongan jd punya venue andalan utk konser2. Bintang 3 tho, kirain ada perubahan dlm hotel stlh ganti manajemen…
    BTW hotel mana yg KM & toiletnya misah Nay?

    1. whizz Bogor mba…

  11. memang colokan itu esensial banget ya inayah apalagi colokan cuma satu tapi pas berdua maka berebutan 😀

    1. iya, terpaksa cabut colokan lampu atau TV kalau mau

  12. yess aku setuju, terkesan spooky sih.. furniturenya masih lama..

    soal aminitis aku sekarang udah jarang pakai dari hotel.. lebih suka yang bawa sendiri saja.

Leave a Reply

Required fields are marked*